Langsung ke konten utama

Bicaralah, mungkin orang lain mengerti

Yah.. harus keliatan terus bahagia :)

Siang hari, 15 Agustus 2017

Siang ini saya baru saja menyelesaikan ujian susulan matek, yahh.. Matematika ekonomi. Ujian susulan karena kasus yang bener-bener memalukan kemaren. Di post sebelumnya saya udah ceritain kasusnya (kalo udah baca).



Di kasus sebelumnya saya merutuki diri sendiri karena bener-bener bodoh dengan tindakan saya. Bahkan saat itu saya sempet meragukan kuasa Allah. Ahh saya bodoh berkali-kali..

Demi menunjukkan kalo saya gak bodoh dan gak salah. Saya belajar sampai larut. Ahelah lebayy.. mulai belajar aja emang malem (biar dramatis). Saya bener-bener prepare well, ngulang materi sampe paham, bahkan belajar materi lain yang mungkin keluar. Kali aja dosen bales dendam karena waktu itu saya berlaku curang. Astaghfirullah saya soudzon kann --____--

Paginya, saya harus pake drama males kuliah. Bener-bener males karena ujian ini bentuk kebodohan saya dalam ujian. Saya bahkan santai-santai seolah ngga ada ujian hari ini. Susah payah tertatih bangun dari kasur yang nampaknya semakin possesif (astagaaaa)

Langsung ke ujian, yes.. saya bisa Alhamdulillah. of course semua karena pertolongan Allah.
Dan dengan skenario-Nya juga saya terakhir ngumpul. Saya menatap dosen dengan malas tapi dia menyebut nama saya.. OMG, saya bingung kala itu.
Akhirnya dosen saya yang terbilang muda dan sedikit ganteng *ehm* nanya alasan kenapa saya bekerjasama pada ujian sebelumnya. Dan tanpa ragu apalagi boong (well, saya emang ngga jago boong) saya memilih jujur untuk menjelaskan kejadian sebenarnya di lapangan kelas.

Saya awalnya berpikir doi ehm, maksudnya dosen gak bakal ngerti sama apa yang bakal saya bilang. Dan ternyata dia lebih merhatiin diluar ekspektasin saya. Dia bahkan lebih toleran dari yang saya kira, ahh saya benar-benar berdosa karena udah negative thinking sama dia. Yaa gimana ngga nethink, saya diusir dari kelas saat saya ngerasa saya ngga salah sama sekali (saya kan cuma membantu orang lain) hahaha *ego ego ego

Dari ngulang ujian ini, saya bukan cuma ngerasa lebih paham sama materi. Saya malah dapet tambahan pelajaran kehidupan. What is that?

Kita perlu bicara, perlu menjelaskan ke orang lain. Karena mungkin dia bisa ngerti dan bisa bantu masalah kita.

Yaps.. ini iya banget banget banget, Selama ini saya berfikir bahwa sangat penting untuk terlihat kuat, sangat penting untuk menutup rapat masalah kita, sangat penting untuk terlihat baik-baik aja di depan semua orang. Dan saya salah, 1000 persen salah...

Saya selalu berpikir untuk jadi misterius, sampe ngga pernah cerita masalah sebenernya. Saya rela disalahkan untuk hal-hal penting, walaupun saya tau saya bisa dibenarkan kalo aja saya mau cerita. Tapi yaa.. saya lebih seneng nutup masalah dan ngubur sendiri. Bahkan kadang saya simpan sendiri sampai lupa, atau bahkan diam-diam nangis di kamar sangking udah gak tahan lagi. Atau saya tulis di blog atau diary, dengan keyakinan bakal sedikit banget orang yang tau maksud sebenernya.

Yahh. ternyata saya salah.. Bahkan berdosa
Dari mulai saya ngga yakin Kuasa Allah bisa menyelesaikan semuanya, Saya nethink sama dosen yang ngasih saya ilmu, dan saya kehilangan percaya diri. Ah.. so stupid i am..
Tapi saya bersyukur, ujian kali ini bukan ujian materi perkuliahan.. tapi juga ujian kehidupan untuk rubah persepsi. Untuk jadi lebih terbuka :D

Thanks God..
Please Forgive me :(

Komentar

Posting Komentar

Popular Posts

Daftar Kerja di Indomaret

Hallo vibes!!!
Dilansir dari bawah atap DC Indomaret Bandar Lampung, bersama banyak mas-mas dan cuma aku sendiri perempuan disini. Daripada bosen, better to write this experience to kill the time.

Maaf, aku (bukan) wanita idaman

Assalamualaikum,
Mengawali tahun yang baik ini aku akan mulai lagi mengisi blog ini. Kedepannya, aku ingin memakai konsep lebih islami dalam penulisanku, yah aku mulai dengan pembukaan yang mengucapkan salam yang penuh dengan doa kebaikan itu hehe.

Titipan dari masa lalu

Selalu ada hari, dimana rasanya aku ingin kembali ke masa lalu. Ke tiga tahunyang lalu. Hari dimana harusnya aku tidak pergi kesana, tidak menemuimu, dan atau tidak melihat langsung jika kamu pada hari itu menemuinya, dia yang sudah beberapa bulan sebelumnya aku stalking setengah mati. Dia yang kepadanya hatimu berlabuh untuk pertama kali.

#5 Clara's Diary : Does he feels the same

*Clara POV

Bruuuk...
Tiba-tiba sebuah bola basket mengenai kepalanya. Yang ku rasakan waktu itu hanyalah pusing, dan penglihatanku sedikit buram. Tanganku mencoba untuk berpegangan ke tiang yang berada di dekatku. Samar-samar ku dengar suara seseorang yang ku kenal. Oh bukan, sesorang yang aku benci tepatnya. Iya, Dia Radit. Kapten basket yang menjadi idola di sekolahku sekaligus menjadi laki-laki paling menyebalkan di dunia ini. Pusing yang tadi ku rasakan, kini rasanya sampai ulu hati, ingin rasanya kuambil bola itu dan melempar tepat di depan wajahnya.

Nikah setelah lulus? Gimana ya

Tulisan ini sebenarnya adalah jawaban dari beragam sekuel-sekuel tulisan saya sebelumnya. Beberapa tulisan di awal tahun, pertengahan tahun, dan sepertinya akan saya tutup dengan tulisan ini di (hampir) akhir tahun 2018.