Langsung ke konten utama

Balada Memasuki 20an

Malem ini, saya punya 2 tugas lagi di blog saya satunya (Musinah.com). Tapi entah kenapa, saya malah jadi pengen nulis ini. Balada Memasuki 20an..

Oke well, mungkin kali ini saya akan nyebutin umur saya yang udah bukan remaja lagi. Lebih tepatnya saya dikatakan dewasa secara umur. *Ehe..

Saya memasuki 20an di tahun ini, ahh tua. Sungguh saya tua.  Cukup, ga perlu dilanjut lagi yaa masalah prahara umur yang engga sesuai sama badan dan muka ini (maklum masih ngerasa 10 tahun).

Akhir-akhir ini saya sering merhatiin seseorang yang lumayan dekat dengan saya. Saya liat hidupnya penuh dengan keterpaksaan senyum. Saya sedih, pengen nepuk pundak terus meluk tapi ga bisa, takut disangka lesbian, Hmmm
Dari ngeliat dia ini, saya jadi teringat masa saya pas belasan dulu. Saya yang sok gede, sok bisa, dan sok kuat. Sok gamau cerita ke orang lain, sok ga butuh orang lain, dan pastinya sok bisa sendiri. Saya pada masa itu penuh dengan ke sok-sok an lebih dari siapapun.
jangankan temen, orang tua aja ngga saya kabarin kalo saya bermasalah, padahal saya anak yang terbuka sama orang tua. Dan yaa. saya tersadar, itu balada masuk 20an.

Berjalan menuju 21, saya jadi sadar kalau saya butuh orang lain. Jadi sadar kalo saya ga sendirian, jadi sadar kalo saya punya orang-orang yang sayang sama saya.

Balada masuk 21 ini beda lagi, saya jadi ngerasa kesepian. Yahh kesepian.
Bukan karena saya ga punya pacar, secara saya udah jomblo 1000 tahun lamanya (inisih lagu). Sungguh bukan itu, Saya jadi ngerasa orang-orang di masa lalu terlalu baik dan saya kehilangan mereka. Saya jadi sibuk dan mereka tinggalin saya. Orang-orang baru di hidup saya, rasanya ngga memahami saya dengan baik, saya.. jadi makin kesepian.

Saya jadi lebih sering pulang, saya bisa pulang satu bulan sekali, 2 bulan 3 kali, padahal dulu pas maba saya bisa 2 bulan sekali, atau 2 kali satu semester. Pokonya jarang banget deh pulang. Sekarang? saya jadi sering pulang, cuma untuk memastikan ada orang yang sayang dan dukung saya, Ahh lucu

Saya bener-bener kesepian :(

Terlepas dari orang-orang dibalik semuanya, kaya mba iim,mba upi, mba devi, otik, azka, dan lain-lain bikin saya sadar saya ga sendirian di rantau. Kalau kumat pengen pulang, saya suka charge sama orang-orang ini. Kedewasaan mereka yang tinggi bikin saya bener-bener tenang setelah curahin semua sama mereka. Masalahnya lagi, saya suka takut ganggu mereka untuk perasaan saya yang ngga penting ini. hmm

Tapi rasa kesepian itu tetep muncul, muncul,
Ahh,, mungkin saya kurang bersyukur yaa.
hmmm mungkin..
Astaghfirullah~

Komentar

Posting Komentar

Popular Posts

Daftar Kerja di Indomaret

Hallo vibes!!!
Dilansir dari bawah atap DC Indomaret Bandar Lampung, bersama banyak mas-mas dan cuma aku sendiri perempuan disini. Daripada bosen, better to write this experience to kill the time.

These All belong to you

Hallo,
Assalamualaikum . .

Tulisan ini dibuat di pagi hari pas masih mager-magernya karena semalem baru pulang lembur jam 12 malem. Fiuh, Alhamdulillah.
Dibuat di hari libur yang nggak libur tapi punya sedikit waktu luang karena projek akhirnya selesai.

22 : Lakukan Karena Allah

Bismillahhirrahmanirrahim.

Dari aku, Aini Kolbiana
22nd years old. A woman. not a girl anymore.

Kutulis ini ditengah-tengah deadline kantor, di kamar. Seharusnya aku malam ini lembur bersama adik-adikku disana. Namun, jengah sekali rasanya dimalam pergantian tahun tapi dihabiskan di kantor, Aku, mau pulang saja hihi.

EL'S COFFEE : MENYAJIKAN KOPI LAMPUNG DENGAN SAJIAN INTERNASIONAL

Lampung, sebuah kota kecil di ujung Pulau Sumatera, Identik dengan kearifan lokal, sumber daya alam yang melimpah, dan kebudayaan yang mampu dikatakan sebagai 'miniatur indonesia'. Selain kebudayaan nya yang kental, Lampung juga selalu identik dengan sebuah minuman, minuman apa? Kopi! Yaps, kopi lampung adalah salah satu kopi yang terkenal di seluruh penjuru dunia. Kopi yang kebanyakan dibudidayakan di Lampung adalah kopi jenis Robusta. Perlu diketahui juga bahwa

Sebuah titik untuk pergi

Wajah itu tak lagi sama
Senyum itu tak lagi bermakna
Tatapan mata itu tak lagi bernyawa
Kita, telah berbeda.