Langsung ke konten utama

Balada Memasuki 20an

Malem ini, saya punya 2 tugas lagi di blog saya satunya (Musinah.com). Tapi entah kenapa, saya malah jadi pengen nulis ini. Balada Memasuki 20an..

Oke well, mungkin kali ini saya akan nyebutin umur saya yang udah bukan remaja lagi. Lebih tepatnya saya dikatakan dewasa secara umur. *Ehe..

Saya memasuki 20an di tahun ini, ahh tua. Sungguh saya tua.  Cukup, ga perlu dilanjut lagi yaa masalah prahara umur yang engga sesuai sama badan dan muka ini (maklum masih ngerasa 10 tahun).

Akhir-akhir ini saya sering merhatiin seseorang yang lumayan dekat dengan saya. Saya liat hidupnya penuh dengan keterpaksaan senyum. Saya sedih, pengen nepuk pundak terus meluk tapi ga bisa, takut disangka lesbian, Hmmm
Dari ngeliat dia ini, saya jadi teringat masa saya pas belasan dulu. Saya yang sok gede, sok bisa, dan sok kuat. Sok gamau cerita ke orang lain, sok ga butuh orang lain, dan pastinya sok bisa sendiri. Saya pada masa itu penuh dengan ke sok-sok an lebih dari siapapun.
jangankan temen, orang tua aja ngga saya kabarin kalo saya bermasalah, padahal saya anak yang terbuka sama orang tua. Dan yaa. saya tersadar, itu balada masuk 20an.

Berjalan menuju 21, saya jadi sadar kalau saya butuh orang lain. Jadi sadar kalo saya ga sendirian, jadi sadar kalo saya punya orang-orang yang sayang sama saya.

Balada masuk 21 ini beda lagi, saya jadi ngerasa kesepian. Yahh kesepian.
Bukan karena saya ga punya pacar, secara saya udah jomblo 1000 tahun lamanya (inisih lagu). Sungguh bukan itu, Saya jadi ngerasa orang-orang di masa lalu terlalu baik dan saya kehilangan mereka. Saya jadi sibuk dan mereka tinggalin saya. Orang-orang baru di hidup saya, rasanya ngga memahami saya dengan baik, saya.. jadi makin kesepian.

Saya jadi lebih sering pulang, saya bisa pulang satu bulan sekali, 2 bulan 3 kali, padahal dulu pas maba saya bisa 2 bulan sekali, atau 2 kali satu semester. Pokonya jarang banget deh pulang. Sekarang? saya jadi sering pulang, cuma untuk memastikan ada orang yang sayang dan dukung saya, Ahh lucu

Saya bener-bener kesepian :(

Terlepas dari orang-orang dibalik semuanya, kaya mba iim,mba upi, mba devi, otik, azka, dan lain-lain bikin saya sadar saya ga sendirian di rantau. Kalau kumat pengen pulang, saya suka charge sama orang-orang ini. Kedewasaan mereka yang tinggi bikin saya bener-bener tenang setelah curahin semua sama mereka. Masalahnya lagi, saya suka takut ganggu mereka untuk perasaan saya yang ngga penting ini. hmm

Tapi rasa kesepian itu tetep muncul, muncul,
Ahh,, mungkin saya kurang bersyukur yaa.
hmmm mungkin..
Astaghfirullah~

Komentar

Posting Komentar

Popular Posts

Daftar Kerja di Indomaret

Hallo vibes!!!
Dilansir dari bawah atap DC Indomaret Bandar Lampung, bersama banyak mas-mas dan cuma aku sendiri perempuan disini. Daripada bosen, better to write this experience to kill the time.

Maaf, aku (bukan) wanita idaman

Assalamualaikum,
Mengawali tahun yang baik ini aku akan mulai lagi mengisi blog ini. Kedepannya, aku ingin memakai konsep lebih islami dalam penulisanku, yah aku mulai dengan pembukaan yang mengucapkan salam yang penuh dengan doa kebaikan itu hehe.

Titipan dari masa lalu

Selalu ada hari, dimana rasanya aku ingin kembali ke masa lalu. Ke tiga tahunyang lalu. Hari dimana harusnya aku tidak pergi kesana, tidak menemuimu, dan atau tidak melihat langsung jika kamu pada hari itu menemuinya, dia yang sudah beberapa bulan sebelumnya aku stalking setengah mati. Dia yang kepadanya hatimu berlabuh untuk pertama kali.

#5 Clara's Diary : Does he feels the same

*Clara POV

Bruuuk...
Tiba-tiba sebuah bola basket mengenai kepalanya. Yang ku rasakan waktu itu hanyalah pusing, dan penglihatanku sedikit buram. Tanganku mencoba untuk berpegangan ke tiang yang berada di dekatku. Samar-samar ku dengar suara seseorang yang ku kenal. Oh bukan, sesorang yang aku benci tepatnya. Iya, Dia Radit. Kapten basket yang menjadi idola di sekolahku sekaligus menjadi laki-laki paling menyebalkan di dunia ini. Pusing yang tadi ku rasakan, kini rasanya sampai ulu hati, ingin rasanya kuambil bola itu dan melempar tepat di depan wajahnya.

Nikah setelah lulus? Gimana ya

Tulisan ini sebenarnya adalah jawaban dari beragam sekuel-sekuel tulisan saya sebelumnya. Beberapa tulisan di awal tahun, pertengahan tahun, dan sepertinya akan saya tutup dengan tulisan ini di (hampir) akhir tahun 2018.