Langsung ke konten utama

#3 Clara's Diary : Mr. Sparkling Eyes


*Clara POV*

Aku menutup buku diary ku dan langsung berjalan keluar kelas. Kuabaikan Rama dan Citra yang menanyaiku akan pergi kemana. Ku lupakan kejadian menyebalkan pagi ini. Yang kutau, pesonanya selalu membuat mataku tidak bisa berhenti menengok kearahnya, membuatku lupa semua masalahku dan mengusir segala penatku seketika. Dia kakak kelasku, sebut saja dia "Mr. Sparkling Eyes". Tiap jam istirahat dia melewati kelasku, tentu saja ini karena diatas tingkatku, dan kelas kami yang hanya berjarak tembok. Ah, aku harus banyak bersyukur atas nikmat Tuhan yang satu ini.

Aku hapal sekali, saat ini dia sedang membawa presensi kelas ke ruang guru. Setelah itu dia akan pergi ke perpustakaan dan meminjam beberapa buku. Selanjutnya dia akan pergi ke kantin dan membeli beberapa cemilan di kantin untuk dimakan sambil membaca buku. Aku bahkan tahu apa minuman favoritnya, jus mangga tanpa susu. Buku yang dibaca adalah kumpulan ilmu biologi, mulai dari pembahasan hewan, tumbuhan, bahkan kadang anatomi manusia. Dia tidak suka manis, jadi cemilan yang dipilih selalu belabel "spicy". Yah, banyak juga yang kutahu tentangnya. Aku mungkin nampak seperti penguntit, tapi percayalah bahwa ini kebiasaanku ketika menyukai seseorang, aku akan mencari sampai sedetail itu. Tapi kelemahanku satu, aku tidak bisa menatap matanya.

Kebanyakan siswi di sekolahku berpikir bahwa Radit adalah tipe ideal wanita. Tapi menurutku, semua wanita ini pasti matanya sudah minus terlalu banyak. Bagaimana mereka bisa melupakan bahwa kami punya kakak tingkat yang bersinar begini hanya karena Radit yang menyebalkan, Huh! dunia tidak adil. Tapi biarlah, Biar Mr. Sparkling hanya jadi milikku, hanya aku yang memperhatikan. Aku jadi tidak perlu bersaing dengan orang lain, Oh bahagianya aku seandainya sekali saja aku mampu menatap matanya, Oh I wish..

Lamunan panjangku usai, saat dia menatap ke arahku dan melempar senyumnya. Ah Tuhan, kenapa jawaban doaku begitu cepat. Aku bahkan belum merapikan rambutku, Aku juga nampak kacau, ah aku harus apa!!!. Dan kau tau, dengan bodohnya aku malah berbalik dan masuk ke dalam kelas. Dia pasti mengira aku sombong. Demi Tuhan, aku tidak ingin dia berpikir begitu. Seseorang tolong katakan padanya bahwa aku menyukainya sedalam lautan pasifik (yang akupun tidak tau sedalam apa), Aku hanya tidak mampu menatap matanya. Demi Tuhan aku tidak masalah soal pendapat orang lain, tapi jangan sampai dia berpendapat buruk tentangku, Jangan!!!!

Aku kembali ke meja ku, Rama dan Citra nampak sedang ngobrol. Kututpi wajahku dengan kedua telapak tangan sambil menggelengkan kepala. Aku malu, aku bingung, dan aku degdegan.

" Kamu kenapa ra?" tanya Citra sambil berusaha menyibakkan tanganku dan berusaha melihat wajahku.
" Gak papa cit, Gak papa.." sahutku sambil enggan membuka kedua telapak tanganku yang menempel di muka.
" Radit buat ulah lagi?" Sahut Rama menanggapi.
" Kamu nangis ra?" Tanya Citra sambil penasaran
" Eh, engga". Kubuka kedua telapak tanganku dan senyum kepada mereka. Aku tidak ingin membuat keduanya khawatir, Lagipula ini kan bukan karena Radit. Cengeng sekali aku kalau sampai nangis karena ulah cowok itu.
"Oohh kirain kenapa" sahut keduanya bersamaan.

Mereka berdua tidak bertanya lagi, syukurlah. Ini adalah salah satu sifat yang terbaik dari mereka. Perhatiannya tidak berlebihan, aku suka saat mereka tidak menanyaiku terlalu dalam. Bagiku, dalam persahabatan pun harus ada rahasia yang hanya aku yang punya. Iya, Mr. Sparkling adalah rahasia. Rahasia yang hanya aku dan Tuhan yang tahu, dan juga diary ku ini.

Aku mencoba bergabung dalam obrolan mereka. Bercanda seperti biasa, memakan bekal yang dibawa Citra dari rumah, menghabiskan waktu istirahat bersama-sama. Sampai kemudian sebuah notifikasi surel masuk ke ponselku, Sesuatu yang membuat jantungku rasanya ingin loncat.

Apa???

.........

Komentar

Popular Posts

Daftar Kerja di Indomaret

Hallo vibes!!!
Dilansir dari bawah atap DC Indomaret Bandar Lampung, bersama banyak mas-mas dan cuma aku sendiri perempuan disini. Daripada bosen, better to write this experience to kill the time.

Diarra Queen SPA : SPA dengan konsep alam yang menenangkan

Kegiatan sehari-hari aku sebagai mahasiswa itu benar-benar padat. Belajar di kelas, ngerjain tugas, belajar kelompok, organisasi, dan beragam urusan lainnya masuk dalam rutinitas sehari-hari. Badan dan wajah kadang udah gak tau lagi deh bentuknya gimana. Minyak dimana-mana, bibit-bibit jerawat, komodo komedo udah menempel khas di wajah. Selain karena faktor polusi, ini juga karena hormon yang timbul karena stres. Apalagi di musim-musim Ujian Akhir Semester, masalahnya jadi tambah satu lagi, Mata Panda! Ewh!

Sebuah Tujuan: Bismillah

Bismillah, ku tulis ini pukul 2 dinihari.  Dari aku yang baru selesai curhat dan enggan melanjutkan percakapan. Dari aku, yang tidak bisa tidur. Dari aku yang besok akan berangkat, kembali, ke tempat dimana aku seharusnya.

Malam ini, kuhabiskan dengan berpikir. Menimang-nimang, apakah kamu, perlu kuberi tau perihal niatan baik ini. Atau tidak perlu, mengingat aku takut niatku menjadi salah. Tidak pernah ku fikiran ini sebelumnya. Namun rasanya, pagi ini, ku pikirkan ini masak-masak. Hampir saja ku ketik kalimat itu di kolom chat kita, semakin ingin ku ketik setelah mengetahui salah satu anggota keluargamu mem-follow ku di instagram. Bingung, sekaligus ge er. Tapi untuk apa? Sedang kita pun tidak pernah terlibat percakapan lagi.

Cukup dengan galauku yang tidak ada ujung ini, tiap kali pembahasan menuju padamu, detik itu pula aku bisa berceloteh kesana kemari, padahal, semua sepertinya telah usai.

Kutuliskan saja ini menjadi draft dalam banyak chapter kedepannya. Untuk menjadi penginga…

Kuatlah, Wahai Diri

Assalamualaikum, Aku

Sebuah jiwa yang diombang-ambing godaan syetan. Sebuah jiwa yang terbolak-balik hatinya. Sebuah jiwa yang naik-turun semangat nya.

Main Kuis dapat Kuota Gratis

Hallo everybody..
Saat ini aku sedang cobain sebuah kuis berhadiah kuota gratis nih , Awalnya aku pikir ini semacam hoax karena hari gini gak mungkin ada yang gratisan kan?  Eh tapi karena aku penasaran dan udah banyak yang cobain, aku jadi penasaran juga buat ikutan. Yah, mencoba sesuatu gak ada salahnya kan.. (kalau kamu ragu ini hoax, kamu bisa langsung cuss untuk cek sendiri).